Proses pengurusan ijin tinggal (residence permit) dan visa (D) Schengen ke Austria


Servus,

Mungkin sebagian org ada yang bertanya2, kok bisa sih tiba2 tinggal di Austria? hemm.. jadi gini, semua berawal dari niat seorang istri untuk menemani suami nya tinggal nun jauh di sana hahaha. Nah kok kenapa suami juga bisa tiba2 nyasar kesini?  nah kl ada yang belum tau, suami kuliah S2 di Jerman, trus selesai kuliah, mau cari pengalaman kerja di luar negeri, berbekal dari situ, apply2 lah dia ke beberapa perusahaan, dan ada perusahaan di Austria yang memberi kesempatan suami buat bekerja. Jadi-lah saya ikut nyasar kesini bersama suami.. hehe

Proses pengurusan visa dan ijin tinggal di luar negeri, masing2 orang mungkin ada yang sama dan beda, tergantung negara yang akan di tempati. Saya baca2 di internet soal pengurusan ini, dan pengalaman beda2 setiap orang yah... Terlebih lagi kalau yang 1 warga negara asing (WNA), tentu berbeda dengan yang keduanya warga negara Indonesia (WNI). Just info, saya dan suami sama-sama ber-kewarganegaraan Indonesia ya... :)

Untuk dokumen dan syarat-syarat nya, juga bisa di cek di web kedutaan Austria di Jakarta https://www.bmeia.gv.at/en/embassy/jakarta/practical-advice/your-travel-to-austria/visa-information.html

Untuk ijin tinggal lebih dari 6 bln, menggunakan Visa-D ya, berbeda dengan visa untuk travelling Visa-C. Sebelum dapat visa D, harus di approved dulu residence permit-nya/ijin tinggal-nya.. Kebijakan tiap2 negara berbeda, karena saya dan beberapa teman yang juga tinggal di Luar Negeri, beda2 proses-nya,. Di bawah ini saya memberikan informasi untuk Austria ya ;)


Oke, mulai dari sini proses pengurusan-nya:

1. Dokumen:
    Ini paling penting untuk di siapkan dan butuh waktu yang lumayan lama dan penuh dengan         drama haha Seperti yang tertera di web kedutaan, ada 3 dokumen yang harus di terjemahkan ke bahasa Jerman dan harus di legalisir oleh pihak terkait, yaitu Kedutaan Austria di Indonesia, Kementrian Luar negeri dan Kementrian Kehakiman. Dokumen tersebut adalah Akta Lahir, Akta Nikah dan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) atau yang sebelumnya orang kenal dengan nama SKKB (Surat Keterangan Kelakuan Baik). Untuk penerjemahan ke bahasa Jerman, harus di lakukan oleh penerjemah tersumpah, dan disini saya menggunakan jasa salah 1 penerjemah tersumpah di Jakarta Selatan, di sini saya sebut sebagai SJ (bukan inisial yang benar lho... hehe)

Akta Lahir, nah ini pasti rata2 juga sudah pada punya sejak baru lahir khan, nah hanya saja, untuk keperluan legalisir di perlukan tandatangan untuk menyatakan bahwa benar dokumen tersebut pernah dibuat. Awalnya rada bingung pas di jelasin, kenapa harus begitu, karena bisa saja pihak yang bertanda tangan di akta tersebut mungkin sudah meninggal, atau sudah tidak bekerja di departemen tersebut, jadi di butuhkan semacam surat pernyataan. Proses tersebut bisa di lakukan di catatan sipil, hanya saja saya memilih di bantu oleh jasa SJ itu...

Akta Nikah, nah kalau yang ini saya lumayan nunggu sekitar 2-3mgg dari tanggal nikah. Kata-nya ini termasuk cepat, karena beberapa teman saya bisa 1-2 bln belum jadi tuh akta nikah..hufthh.. untunglah... Akta Nikah yang di terjemahkan dan di legalisir hanya punya saya, untuk punya suami akta nikah nya hanya di terjemahkan saja, karena yang di perlukan untuk pengurusan dokumen hanya saya aja khan...

SKCK, untuk kepengurusan ini, makan waktu 1 hari, saya bela2in cuti dan urus di Polsek yang sesuai dengan KTP saya, di salah 1 bagian Jakarta dhe.. hehe Oia, untuk kepengurusan ini, ternyata di lakukan di MABES POLRI dan saya gak tau kalu ternyata urus-nya sampai tingkat itu untuk keperluan visa, saya awalnya hanya urus SKCK di POLRES aja hehehe Setelah dari polres, saya mau taruh dokumen2 itu ke jasa SJ supaya segera di proses penerjemahannya dan legalisir-nya. Nah pas saya serahin dokumen ke jasa SJ, di bilang wah ini harus ke MABES, gak bisa dari Polres.. Haduh... mana saat itu udah jam 1an siang, dimana udah deg2an keburu gak, karena dapat info kalau jam 3 atau jam 4 udah terakhir jam urus nya.. huhu Akhirnya buru2 deh ke Mabes, clingak clinguk nyari tempat nya, mana luas bener lagi,.. haha untung di bantu bapak2 baik yang nunjukin tempatnya.. Pas sampe, ternyata antri lumayan banyak orang, dan pas liat syarat2nya, ada dokumen yang saya gak bawa, yaitu pasport.. aduh.. mana kepikiran bawa pasport, wong tadi nya rencana cuma bikin di polres, gak ada syarat pasport, trus pas bawa dokumen2 ke jasa SJ juga khan pasport gak di butuhkan,. huhu udah mulai panik akhirnya langsung buru2 WA suami minta di kirimin scan-an pasport ke email, dan habis itu buru2 keluar cari tempat buat print dari email. Jadi pelajaran aja, kalau lagi urus2 apapun, semua dokumen yang kira2 berhubungan di bawa aja dhe, fotokopi banyakan kali aja butuh, dan foto kalau perlu cetak yang banyak haha karena foto perlu banget, sekali perlu bisa minta 4 lbr haha Okey, balik lagi urusan print pasport selesai, nah buru2 dhe tuh balik lagi ke Mabes, udah jam 3, udah deg2an takut gak boleh masukin dokumen, eh Puji Tuhan, ternyata masih di terima sama bapak polisi, aduh baik banget, trus saya tunggu dhe,. Lumayan lama, soalnya emang lagi rame juga. nah sekitar jam 4an, nama saya di panggil, SKCK udah jadi, nah jangan lupa, setiap terima dokumen, di cek lagi dhe, udah bener belom mulai dari nama, tempat tgl lahir dsb, kebetulan saya bener semua, kecuali tujuan pembuatan nya malah di tulis Australia bukan Austria, hikss... akhirnya saya bilang ma bapaknya, kalau salah pak, saya minta nya Austria haha Di benerin lagi gak sampe 15mnt udah di panggil lagi dan SKCk jadi dhe hari itu.. :)

Untuk penerjemahan dan legalisir semua saya serahkan ke jasa SJ, karena saya kerja full time, dan gak sempat harus urus ini itu, bolak balik Jakarta, dan tau sendiri khan urus dokumen itu lama-nya minta ampun dan jalanan macet-nya ampun2an dhe.. hehe Memang kalau urus sendiri pasti lebih murah, tapi balik lagi kondisi gak memungkinkan urus sendiri hehehe Kalau untuk terjemahan sekali lagi saya bilang, harus menggunakan jasa penerjemah tersumpah ya, kalau bingung sama siapa dan dimana, coba googling aja, ada kok dari pihak kedutaan yang menuliskan beberapa penerjemah tersumpah, nah tinggal pilih aja yang sesuai dengan lokasi terdekat. Untuk pengurusan ini dari terjemahan bahasa jerman dan legalisir ke 3 pihak, di butuhkan sekitar 8jt rupiah. Rincian nya saya belum nemu catatannya, karena terakhir di coret2 di kertas, tapi belum ketemu dmn..huhu
Proses legalisir dan penterjemahan ke bahasa Jerman agak lama sekitar 1bln, karena ada terpotong Lebaran juga. Kalau hari biasa, katanya sekitar 2mgg sudah jadi..

2. Dokumen pendukung
Untuk dokumen pendukung ini, semua di persiapkan dari pihak suami yang bekerja di Austria. Yang diperlukan seperti asuransi di Austria, surat keterangan kerja, surat keterangan tempat tinggal, kartu ijin tinggal.

3. Isi Formulir Ijin tinggal
Untuk data formulir-nya bisa di ambil dari web kedutaan Austria di Indonesia. Isi data selengkap-lengkapnya.

4. Pasport dan Pas foto
Untuk pasport dan pas foto, di sarankan membawa copy-an lebih, karena lumayan banyak di minta. Pas foto, sesuai syarat yang ada di web, dan di lakukan di studio foto yang sudah paham mengenai foto visa yah, supaya gak perlu bolak balik foto.

5. Buat Jadwal ke Kedutaan
Untuk apply residence permit/ ijin tinggal, saya awalnya agak bingung mau appointment lewat web seperti apply visa turis atau gimana ya.. daripada bingung, saya telp aja ke kedutaan. Oia, kalau mau telp ke kedutaan di saat jam kerja dan di atas jam 12 siang ya.. karena kalau telp pagi, biasa gak di angkat karena mereka fokus dengan orang2 yang lagi datang di kedutaan, hehe Lewat telp saya info kalau ingin mengajukan ijin tinggal, dan mau buat janji, ternyata gak perlu lewat web, jadi janjian langsung aja, saya bisa kapan, dan jam pagi biasanya. Akhirnya saya buat janji jam 9 pagi, karena lumayan jauh kedutaan nya di Menteng dari tempat tinggal saya di BSD hehe

6. Datang ke kedutaan On Time
Untuk proses pengurusannya, saya datang ke kedutaan di Menteng, dan harus ingat ya, on time, jangan telat, karena ada orang juga yang di hari yang sama mengurus keperluan di kedutaan juga. Jadi kalau telat, bisa2 kamu gak bisa masuk, karena sudah ada orang berikut yang antri, hehe
Jangan lupa, mengenakan pakaian yang rapi dan bawa dokumen2 yang di perlukan, beserta copy-an nya. Pada saat saya datang, langsung bertemu dengan satpam di sana yang ramah ( jarang2 satpam kedutaan ramah lho hehe) , trus langsung di suruh masuk ke dalam, dan hp gak boleh di gunakan, jadi saya gak punya dokumentasi di dlm kedutaan haha Tapi memang rata2 di kedutaan lain jg gitu kok, gak boleh foto dan hp harus di silent..hehe Oke, balik lagi, setelah ke dalam, saya nunggu sekitar 10mnt, kemudian bertemu dengan seorang staff kedutaan, ibu D yang baik. Dokumen2 dan formulir saya berikan dan setelah di cek, dan data sudah lengkap, saya sempat di tanya2 oleh ibu D, pertanyaannya seperti suami bekerja dimana, sudah berapa lama di Austria, dan apakah sudah ada anak, trus apakah sudah beli tiket pesawat, nah untuk tiket ini, saya kebetulan memang sudah beli untuk akhir bulan ( saya kesana awal bln Ags'16), dan ibu D bilang, kalau untuk proses pengurusan ijin tinggal itu belum bisa di pastikan brp lama, brp bulan, ada yang bisa 2 bln, ada yang cepat, semua tergantung dari pihak di Austria-nya.. Wah, denger itu saya jadi deg2an, dan akhirnya memutuskan me-re-schedule tiket pesawat nya deh,. Dan ibu D mengatakan nanti akan di hubungi jika ijin tinggal nya sudah jadi. Oia, untuk proses ijin tinggal ini, di kenakan biaya 80€ di bayarkan dengan Rp 1,155,000,-

7. Sertifikat kursus bahasa Jerman A1 Goethe
Oke, ini adl kasus yang tiap orang beda2 ya ngalaminnya.. Kalau dari saya, waktu itu adl, suami di hubungi pihak kedutaan di Austria, ada dokumen yang kurang yaitu Sertifikat kursus bahasa Jerman A1, dan suami mengatakan bahwa saya sudah pernah kursus tapi sertifikat nya bukan Goethe, ternyata tidak bisa, sertifikatnya harus Goethe. Waduh.. jujur aja, saya terakhir les bahasa Jerman sudah 1,5thn yang lalu saat itu, jadi pasti udah lupa2 inget lah ya kaya apa.. aduh.. mulai panik, masak harus kursus lagi sktr 4bln, trus baru test, tambah lama donk datang ke Austria-nya.. huhuhu Suami akhirnya cari info, ternyata di akhir Sep'16 ada test ujian A1 di Goethe, saya di suruh daftar, tapi saya jg tambah panik, aduh, harus belajar selama 1 bln cukup gak ya waktunya,. Saya nekad daftar untuk ujian A1 di akhir Sep'16, daftar barengan anak2 kuliah kayanya,haha Setelah itu saya coba hubungi beberapa tempat kursus bahasa Jerman di Bsd, dan gak ada yang bisa sanggupin untuk intensif karena mereka kurang tenaga pengajar, dan waktu nya gak ada, huhu akhirnya coba saya hubungi tempat kursus bahasa jerman yang dulu saya pernah les, dan setelah saya datang dan sempet test sebentar di sana (test basic untuk tau kira2 mereka sanggup gak ngajarin saya kilat hahaha), akhirnya mereka menyanggupi untuk les intensif khusus untuk persiapan ujian A1 saya, yeayyy.. Big Thanks to OS ya.. Kursus persiapan ujian saya 5x pertemuan dari jam 8-12, dan saya sendirian alias privat hehe Latihan dan latihan terus mulai dari Lessen, Hören, Sprechen, Schreiben. Hingga tiba waktunya saya ujian di Akhir Sep'16, dan sebagai support paling besar, suami bela2in cuti 2mgg dan datang ke Indonesia buat bisa nemenin saya ujian, plus sekalian liburan juga sih habis selesai ujian hehehe Dan sekitar 2 mgg, setelah deg2an menunggu email (kalau lulus di email, kalau engga lulus, gak ada kabar), sore akhirnya saya mendapat email kalau saya lulus.. Yeayyy, Thank God, meskipun mepet banget nilai nya,hiks, tapi di kasih kesempatan bisa dapat sertifikat A1 dr Goethe sudah senang.. hehe

8. Kirim sertifikat ke Austria
Begitu mendapat sertifikat, jangan lupa minta legalisir juga siapa tau di butuhkan. Setelah itu, saya langsung kirim dokumen ke Austria, alamat suami. Kirim dokumen ke Luar Negri saya menyarankan lewat DHL, karena sampai nya cepat, 3 hari sudah sampai, agak mahal sekitar 500rb tapi dokumen sampai cepat dan selamat, hehe

9. Urus Visa D
Tidak lama dari sertifikat itu di kasih suami ke pihak kedutaan di Austria, sekitar 1mgg kemudian saya di hubungi ibu D kalau ijin tinggal saya di setujui dari pihak kedutaan Austria, dan berikutnya saya harus proses Visa D ke kedutaan lagi. Untuk formulir, bisa di ambil di wev kedutaan, dan dokumen2 yang di butuhkan seperti pasport, pas foto dan asuransi. Untuk asuransi saya ambil yang 2mgg, atas saran ibu D, asuransi nya bisa menggunakan asuransi yang biasa di pakai untuk ajukan visa turis, jadi bebas mau pakai yang mana. Untuk pengurusan visa D ini, saya di kenakan biaya 100€ dibayarkan dengan Rp 1,400,000,- dan prosesnya 14 hari kerja.

10. Lapor diri di Gemeindeamt
Jangan lupa, begitu tiba di Austria, lapor diri ke Gemeindeamt terdekat, untuk mendapatkan surat ijin tinggal, dan setelah itu mengambil kartu ijin tinggal. Untuk mengambil kartu ijin tinggal, dikenakan biaya 40€, dan di minta untuk melanjutkan kursus bahasa Jerman tingkat A2 dalam waktu 2thn.


-------

Lama Proses pengurusan ijin tinggal dan Visa D yang saya alami di mulai dari Jun'16 sampai awal Nov'16, jadi sekitar 5 bln lah kira2 tuh proses-nya.. Proses penuh drama dan emosi juga sih sebenarnya, hehe Sempet mau menyerah aja, jadi gak usah tinggal bareng suami, bahkan sempet minta suami balik aja dhe ke Indonesia, haha tapi Gott sei Dank (thank God) semua-nya akhirnya bisa selesai dan bisa tiba dengan selamat di Austria 26 Nov 2016 :)





























Comments

  1. Hallo Mbak,,, makasih infonya,, boleh saya minta E-Mail mbak? Saya LG di Austria JG dan rencananya tahun depan mau ngurus ijin tinggal,,, ada yg mau saya tanyakan via E-Mail,,, makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo, sorry baru buka blog lagi hehe boleh di email saja ke inzectha@yahoo.com

      Delete
  2. Halo ...... ada yg bs rekomen ga jasa agen buat ngurus dokumen n leges dokumen utk kedutaan Austria, tahun dpn mau merit, huhuhuhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya bulan Maret kemaren pakek jasa Lois Liem&partners. Biayanya habis skitar 2,5 juta untuk translate sampe legalisir di kemenkumham dan kemenlu. Waktu prosesnya kurang lebih 3 minggu.

      Delete
    2. hallo..Bisa di cek di list penerjemah tersumpah dari kedutaan Austria.. Di web nya sudah terlampir list2-nya.. :) Ini link-nya:
      https://www.bmeia.gv.at/fileadmin/user_upload/Vertretungen/Jakarta/Dokumente/UEbersetzerliste_Stand_Juli_2017.pdf

      Delete
  3. Hallo, mbak untuk sertifikat A1 harus punya kah? Rencana saya mau ke austria ikut suami yg lagi study disana nanti bulan agustus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sertifikat A1 minimal harus ada, dan harus dari Goethe Inst.

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Hai mba. Jenis residence permit yang mba terima apa kah? Rot-Weiß-Rot atau Blaue karte? Atau Familiengeheörigkeit?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo... yang aq terima RWR karte ;)

      Delete

Post a Comment